Getting Married Without Love

Sebenarnya dari dulu (pasca nikah) saya mau nulis tentang ini, tapi karena kebanyakan ide dan bingung mau mulai dari mana alhasil ga konkrit konkrit. Berhubung saya pikir topik ini penting untuk segera dirilis dalam rangka kampanye #nikahtanpacinta (apacoba) sampe akhirnya sekarang saya pasrah yaudah deh nulisnya seadanya aja. (Kayak selama ini ga seadanya aja :p).

 

Fine, jadi sebenernya saya cuman mau memberi kesaksian (halah) dari pengalaman pribadi saya.

Suami saya ini (perkenalkan namanya Iwan), sebut saja doi, dulunya teman seangkatan kuliah saya, tapi ya bukan teman main atau teman se-lab apalagi teman dekat. Jadi paling sekedar kenal dan pernah sekelas. (Well, ya memang sempat dicengcengin sih dulu waktu kuliah oleh teman-teman se-labnya, but there has never been anything between us). Sampe saya lulus duluan, dia lulus kemudian, saya S2 dia juga S2, saya ke Taiwan, sampe udah lulus S2 dan kami kerja masing-masing, ya bisa dibilang ga ada kontak-kontakan blas. Pernah sih ketemu sekali di buka puasa angkatan pasca pulang dari Taiwan, itu pun cuma ngobrol basa basi.

Suatu hari sekitar tahun lalu, ada nomor asing nge-whatsapp saya ngasi tau lowongan dosen. Ternyata itu nomor doi, yang kebetulan sekantor dengan sahabat saya, dan sahabat saya pernah kebetulan nyebut saya juga mau jadi dosen. Makanya doi dikasih nomer hape saya. Kemudian, baru mulai simpan nomor kontak, dan karena urusan apply perdosenan ini jadi komunikasi terkait persyaratan pendaftaran, tes TPA, Tes kesehatan, surat rekomendasi, cara buat CV dan sebagainya.

Singkat cerita, mungkin sekitar 3 bulan kemudian, setelah saya diterima jadi dosen, doi menyatakan keseriusannya. Kalo dipikir-pikir doi nekat juga ya. Udah mah cuman ngobrol ala teman biasa, ga dekat–dekat amat, pernah bilang suka juga kagak, eh tetiba serius ngelamar. (Tapi justru emang harus gitu kalo mau nikah ama saya atau akhwat-akhwat berprinsip seperti saya. Kalo kebanyakan modus, pedekate ga jelas, apalagi ngajak pacaran, beuh, alamat bakal makin ngibrit gue! ). Tapi saya masih belum siap saat itu, seperti banyak pikiran dan belum yakin, terus malah jadi pusing sendiri. (Ini masih mending. Sebelumnya saya lebih insecure lagi  menghadapi beginian, dan langsung saya cut). Jadinya saya bilang saja memang belum yakin. Dia pun menerima dengan lapang dada. Lalu yaudah, kembali seperti sebelumnya teman jauh yang jarang kontak, paling kadang tak disengaja terlihat update postnya di media sosial. Kadang doi komen di medsos saya. Just as normal as before. Tapi justru ini juga yang bikin saya salut sama doi, bisa ya se-santai itu menerima, sebut saja penolakan. Biasanya orang akan jadi cenderung menghilang pasca kejadian seperti itu.

Nah sekitar 5 bulan setelah itu, keluarga saya lagi-lagi heboh dengan rencana perjodohan (yang kesekian kalinya). Tapi kali ini dramanya lebih pelik. Biasanya para tetua dan sesepuh kompak dan adem ayem, ini sampe ada persengketaan di internal para sesepuh. Sebut saja sesepuh atas langsung adalah sesepuh yang garis kekerabatannya lurus ke atas seperti ortu kandung, kakek nenek, uyut, dll. Sedangkan sesepuh atas samping sesepuh yang saudaranya (kakak/adik) sesepuh atas langsung. Jadi misal ada sesepuh atas langsung yang minta tolong sahabatnya sesepuh atas samping buat cariin kenalan buat saya. (Jangan heran sampe bawa-bawa sahabat, karena yang masih ada garis sodara hampir semuanya udah pernah dipesen sama sesepuh atas saya buat mencarikan saya “kenalan”. Kapan-kapan deh insyaAllah saya cerita, abisnya kayak kurang ada faedahnya juga saya nulis panjang-panjang cuman buat cerita pengalaman orang-orang yang dikenalin ke saya T.T).  Pas udah dapet, kan sesepuh atas samping lapor lah ya ke sesepuh atas langsung, eh, sesepuh atas langsung ternyata ga sreg dan ga setuju. HAHA. Padalah menurut sesepuh atas samping ini orang oke punya, dan sayang masa udah langsung ditolak sebelum dikenalin ke saya. HADUH.

Saya yang tadinya masih bisa tidur nyenyak dan nyanyi-nyanyi di kamar mandi, tiba-tiba pas lagi silaturahmi ke rumah sesepuh atas samping (ini lagi kumpul beberapa sesepuh atas samping), saya ditanya langsung. MAK. Jadi diceritain kronologisnya semuanya. Sampai akhirnya ada yang berpesan kira-kira begini, “coba aja kenalan dulu, ini orangnya baik lho, bla bla bla,….. cakep lagi…ini fotonya”. DUH. Kemudian dilanjutkan “ tapi jangan bilang sesepuh atas langsung dulu ya,,coba kenalan dulu aja”. DUHH.

Bukan apa-apa. Saya anaknya gampang banget insecure. buset.. gimana ya, buat pasangan hidup, bro. Mutlak banget harus yang sevisi semisi. Untuk itu saya perlu tau banget kalo orang ini sevisi semisi, artinya cara pandang hidupnya masih searah lah, terus kalo bisa nyambung juga buat diskusi.

Oiya, terus buat yang mempertanyakan, “kenapa ga pacaran aja, biar lebih mengenal satu sama lain?”. NOPE. Sorry, but finally I have to declare it here that I oppose boyfriend/girl friend thing. Selain karena memang di Islam ga ada yang namanya pacaran (kayanya perlu post khusus juga bahas ini), saya juga lelah dengan yang namanya BAPER atau bawa bawa perasaan. OGAH. Cinta atau berharap sama seseorang yang bukan suami/istri itu, cuma bikin TJAPEK HATI. Why? Karena kamu bahagia dan sedih bisa tergantung dari si pacar. Si pacar romatis kamu senang, si pacar ngambek kamu uring-uringan.  Jadi, udah lah, kayak proses penerimaan karyawan aja, lamar, seleksi/tes, trus pengumuman (terima/tidak diterima) aja lah, biar ga ribet. (Mungkin ini ga masuk akal bagi banyak orang, termasuk sahabat terdekat saya sendiri). HAHA

Oke, kembali ke laptop.

Jadi, ketika para sesepuh atas samping menawarkan opsi untuk tetap lanjut dikenalkan dengan si calon baru ini, sampai sudah ada skema  “nanti dikasih nomer ella, bla bla bla, kenalan dulu, blablabla” saya udah ga konsen. Ga kebayang gitu. Kayaknya mental ini emang udah menolak aja dikenalin sama keluarga. Ketika itu tiba-tiba di kepala saya mulai muncul pikiran logis, “Kalo begini mah mendingan gue sama Iwan…”

To be continued… (InsyaAllah)

Advertisements

11 thoughts on “Getting Married Without Love

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s